Cara Jitu Menumbuhkan Semangat Belajar Pada Anak

Cara Jitu Menumbuhkan Semangat Belajar Pada Anak

Nah, ini adalah tema yang paling ditunggu-tunggu dan juga sering dikeluhkan oleh banyak orangtua. “Kenapa anak saya tidak senang belajar, hanya bermain saja seharian.”

Para pembaca, percayakah anda bahwa kehidupan sejati kita manusia adalah seorang pembelajar? Tetapi kita sering memberikan perlakuan yang tidak menyenangkan saat anak belajar (secara tidak sadar) bahkan dulu pun kita mungkin diberikan stimulasi yang salah sehingga belajar itu tidak menyenangkan.

Misalnya, saat anak kita bayi dan berumur 1 tahun. Dia ingin memasukan semua barang yang dapat ia pegang ke dalam mulutnya, benar? Nah, yang kebanyakan orang lakukan saat itu adalah berkata “eh.. itu kotor, tidak boleh” sambil menarik barang tersebut. Sebenarnya ini adalah perilaku dasar pada saat seorang anak belajar.

Kemudian saat dia mulai bisa berjalan, mulai ingin tahu lebih banyak tentang lingkungan sekitar, semakin banyak larangan yang dikeluarkan oleh orangtua ataupun pengasuh. Mungkin karena lelah menjaga anak seharian, sehingga banyak larangan yang dikeluarkan. Padahal ini adalah keinginan mereka untuk tahu (belajar) lebih banyak, mengisi database di otaknya yang masih kosong dan perlu di isi.

Saat mulai bisa berbicara, bertanya ini dan itu. “Ini apa? Kenapa?” Jawaban yang diterima “Lha tadi sudah tanya, sekarang tanya lagi, dasar cerewet” mungkin saat itu pengasuh dan orangtua sedang lelah juga saat menjaganya, sehingga malas dan capek untuk memberikan penjelasan dan ini adalah proses belajar seorang anak.

Ketika ada barang baru di rumah dan anak ingin memegangnya atau mengetahui lebih dekat, maka kita sebagai orangtua dan pengasuhnya menjauhkan barang tersebut dari anak, dengan dalih nanti rusak karena barang mahal. Dari sepenggal contoh diatas dimana ini adalah pengalaman nyata dari beberapa orangtua, siapakah yang membuat anak menjadi malas belajar?

Berikutnya ada seorang anak berusia 8 tahun, sebut saja Armand. Orangtuanya sangat mengeluhkan, bahwa anaknya tidak suka belajar dan sudah mendapat peringatan dari gurunya jika tidak ada perubahan sikap maka kemungkinan besar Armand tidak naik kelas.

Sebenarnya Armand adalah anak yang luar biasa. Ketika ditanya tentang hobi dan kesukaannya saat bermain, dengan cepat dapat diketahui bahwa anak ini luar biasa. Sebab setelah ditanya tentang hobinya yang ternyata sepak bola, dan tim kegemarannya adalah Arsenal (Liga Inggris).

187 thoughts on “Cara Jitu Menumbuhkan Semangat Belajar Pada Anak”

  1. Saya mempunyai seorang murid les, dia malas menulis dan kalau diajarin cuek sekali tidak peduli padahal sudah TK B. Bagaimana caranya agar dia mau menulis? Dan bagaimana memompa semangat anak tersebut?

    • ‎​Buatlah materi pembelajaran yang menarik buat seorang anak, buatlah permainan yang penuh warna dan tawa.
      Anak jelas lebih senang nonton barney daripada belajar, kenapa? Karena barney lebih menarik. Jika guru bisa semenarik barney maka anak akan mudah sekali belajar (untuk usia tk).

      Untuk penjelasan lengkapnya, anda bisa membaca di buku kami 7 Hari Membentuk Karakter Anak yang akan terbit di Gramedia 06 Agustus 2012, disana ada banyak tips yang saya berikan untuk meningkatkan semangat belajar anak.

    • Saya seorang guru, saya mau minta bantuan bagaimana cara mengatasi anak yang susah membaca padahal sudah kelas tiga SD?

    • Anda perlu memberinya les dan pelajaran tambahan, karena susah membaca artinya dia bisa hanya susah. Maka hanya perlu banyak latihan, berikan beban pada orangtua juga untuk membantu agar anak ini bisa membaca dengan baik sesuai harapan anda.

  2. Bagaimana cara mengatasi anak yang selalu ramai di kelas? Sehingga mempengaruhi dan mengganggu teman-teman yang lain saat belajar.

    • Anak ramai di kelas ada beberapa sebab, misalnya dia sudah paham materi dan bosan, atau bosan karena gurunya membosankan, dan banyak hal lain. Kelas adalah tanggung jawab guru, ubahlah pendekatannya. Gunakan permainan, anak-anak suka dengan permainan. Permainan yang mengasyikan dan menantang, ramai tidak masalah yang penting anak paham.

      Untuk penjelasan lengkapnya anda bisa membacanya di buku kami 7 Hari Membentuk Karakter Anak yang akan terbit di Gramedia 06 Agustus 2012. Disana akan membahas sangat mendalam dan juga ada cara jitu menciptakan nilai A.

  3. Sejauh ini saya menganggap karakter anak saya adalah pribadi sangunis populer. Memang dia lebih menyukai seni dan gerak, bantu saya memberikan tips untuk bisa menjadikan anak saya konsentrasi dalam belajar, sebab memang selama ini agak sulit saya mengajarinya berkonsentrasi. Kami belajar hanya 10-15 menit saja dia sudah lari, main, bahkan saat beajar dia terus bergerak dan berceloteh.

    Menurut saya ya, mau dengan cara bagaimanapun yang penting dia sanggup mengerajakannya, itu no problem, tetapi disayangkan putri saya sekolah dengan sistem pendidikan sekolah yang mengejar kurikulum dan gaya belajar “duduk tenang dan konsentrasi”.

    • Betul, itu gaya belajar kinestetik. Gaya belajar yang cenderung tidak bisa diam dan banyak sekolah yang belum bisa memfasilitasi gaya belajar ini. Anak seperti ini perlu diberi tantangan atau permainan dalam belajar, misal: kuis cepat tepat dengan hadiah permen, atau hal serupa. Dengan hal seperti itu dia tidak akan merasakan belajar yang membosankan.

    • Anak saya laki-laki berumur 7tahun 9 bulan. Dia malas belajar di kelas, padahal kalau di rumah PR tidak pernah lupa dikerjakanya, tetapi dari awal masuk SD sampai masuk semester 2 ini yang dikeluhkan oelh guru masih sama, yaitu tidak pernah selesai dalam mengerjakan tugas di sekolah dan tidak pernh dapat nilai.

      Berbagai cara sudah saya lakukan untuk membangkitan semangat belajar dia tetapi hasilnya nihil. Bahkan terakhir keluhan guru masih sama waktu masuk pertama sekolah, dan dikhawatirkan jika seperti ini terus maka tidak akan naik kelas, padahal anak saya sudah bersekolah di SD favorit Jogja. Harus bagaimana lagi cara saya mendongkrak semangat belajar anak saya? Kerena hanya emosi yang selalu tumbuh jika upaya-upaya saya yang selalu gagal dalam memperbaiki kondisi ini.

    • Coba buatlah proses belajar dengan cara yang menyenangkan, bermain dan bergembira dalam belajar, anak pasti akan menyukainya. Orangtua sebaiknya kreatif dalam hal ini, anda sebaiknya mau belajar untuk mengembangkan proses belajar yang lebih baik.

  4. Dear Pendidikan Karakter yang baik,

    Saya ingin menanyakan yang sudah lama belum sempat saya konsultasikan kepada siapa?
    Anak saya usia 6 tahun, sejak usia 2,5 tahun sudah saya perkenalkan buku-buku dan stimulasi bahkan di usia 3 tahun dia sudah hafal vocabulari dan benda-benda dalam bahasa inggris. Hanya ketika dia masuk TK usia 5 tahun, baru kelihatan ketika dalam kelas dia sulit fokus, ketika ditanyakan guru, anak saya lebih sering diam dan tidak menjawab. Padahal pertanyaan guru tersebut sudah sering saya ajarkan dan dia tahu jawabannya, tetapi kenapa ketika ditanya dikelas dia diam.

    Sekarang setiap saya dampingi belajar memang terlihat dia mudah kehilangan konsentrasi, seperti ketika menulis atau membaca. Awal-awal bisa fokus, tetapi sebentar saja dia langsung hilang konsentrasi dengan tingkahnya yang diulang-ulang bikin saya kesal, dan ini kadang membuat saya tidak sabar sehingga mencubitnya. Misal dengan loncat-loncat atau teriak-teriak. Tetapi saya tetap terus mengarahkan dan mendampinginya belajar, karena saya yakin sebetulnya dia bisa mengikuti dan hanya seperti mencari perhatian untuk membuat saya marah.

    Mungkin ada saran atau tips bagaimana caranya agar anak saya bisa fokus saat belajar? Baik di rumah maupun di kelas?
    Saya khawatir bila di kelas tidak fokus, gurunya tidak sabar dan membuat anak saya ketinggalan pelajaran.

    Terima Kasih.

    • Fokus akan terjadi jika anak tertarik dengan materi pelajaran, kami akan memberi kesimpulan dari sudut pandang kami. Kemungkinan anak anda sudah tahu materi yang diajarkan di sekolah. Karena dia sudah curi “start” terlebih dahulu, sehingga yang terjadi adalah dia bosan (karena sudah tahu) dan tidak fokus.

      Setiap anak punya fase dalam kehidupannya, ada fase bermain, belajar, bekerja dan lain-lain. Ada baiknya fase tersebut tidak ditukar. Berikutnya saat anak belajar berikanlah pengalaman yang menyenangkan, bukan yang menyakitkan seperti mencubit atau memarahinya. Hal itu akan menimbulkan rasa bahwa belajar itu “siksaan”. Anak usia seperti anak anda bukan fokus pada penanaman kognisi, tetapi pada kebutuhan untuk sosialisasi dan bermain (mengenal aturan bagaimana kehidupan berlangsung).

      Untuk penjelasan lengkapnya anda bisa membacanya di buku kami 7 Hari Membentuk Karakter Anak. Disana akan dijelaskan secara secara mendalam dan detail, ada 2 bab tersendiri yang membahas tentang hal itu.

  5. Selamat pagi

    Terkesan saya membaca yang diatas, akan saya terapkan untuk anak saya laki-laki berumur 8 tahun bernama Gabriel Andrew. Ada yang ingin saya tanyakan, saya paling senang menjelaskan kepada anak saya kalau salah dalam berbicara atau melakukan sesuatu. Tetapi ketika saya menjelaskan kepadanya, dia akan berdebat denga saya dan yang dibahas ya tentang masalah itu terus. Sepertinya tidak akan selesai sebelum saya marah.

    Apakah yang saya lakukan adalah benar?
    Dan bagaimana cara menyelesaikan masalah yang sedang kita bahas tanpa harus berdebat?

    Terima kasih

    • Bahasa dalam kehidupan ada 2:
      1. Ucapan
      2. Tindakan atau contoh.

      Jika anak anda senang berdebat dan tidak ada solusi, maka berikan saja contoh. Anak akan sangat belajar dari contoh yang orangtua berikan. Usia 8 tahun sangat mungkin untuk diberikan contoh.

  6. Saya mempunyai murid berusia hampir 5 tahun, dia tidak pernah bisa mengikuti kegiatan belajar di kelas meskipun bagi anak yang lain kegiatanya menyenangkan. Dia lebih senang jalan-jalan sendiri mengelilingi semua ruangan bahkan sampai keluar gerbang dengan tangannya yang tidak bisa diam memegang atau mengambil barang-barang, terutama ketika melihat gunting semuanya dia gunting. Kalau diajak bicara tidak pernah nyambung, ungkapan yang sering terdengar “saya punya kuda.”

    Kami masih belum bisa memahami karakter anak tersebut, apa yang sebaiknya kami lakukan agar anak bisa mengikuti kegiatan belajar seperti anak yang lain?
    Terima kasih.

    • Ada baiknya konsultasikan kepada orangtuanya, untuk berkonsultasi kepada dokter spesialis anak.
      Untuk masalah ini harus dilihat dari beberapa segi, informasi yang anda berikan tidak cukup untuk kami gunakan memberi saran.

    • Singkatnya adalah kebutuhan untuk diterima, mendapat rasa aman dan kebutuhan mengendalikan atau mengontrol kehendak. Kebutuhan yang mutlak dipenuhi, jika tidak maka akan terjadi penyimpangan emosi yang berlanjut pada perilaku.

    • Anak saya perempuan berumur 6,5 tahun. Waktu di TK kelas A, anak saya mandiri dan tidak cengeng, tetapi semenjak kelas B menjadi anak yang cengeng, harus selalu ditunggui di sekolah. Kenapa ya? Sekarang kan mau ke SD. Terima kasih sebelumnya.

  7. Assalamualaikum, bagaimana cara penanganan yang tepat di sekolah (TK) umum untuk anak yang dinyatakan hiperaktif?

    • Anak yang hiperaktif biasanya dinyatakan hiperaktif jika sudah berusia 5 tahun ke atas dan dokter spesialis anak yang menyatakan itu. Jika masalah penanganannya di sekolah untuk anak ini kami bukan ahlinya, mohon maaf.

  8. Kak, temanku itu kalau disuruh konsentrasi susah, saat dia aku ajari dan ada orang lewat sudah nggak konsen lagi.
    Bagaimana cara mengatasinya kak?

    • Kalau lihat film bisa konsentrasi tidak? Kalau bisa artinya tidak ada masalah, hanya materi belajarnya saja yang tidak semenarik film. Buatlah materi belajar menjadi semenarik mungkin, gunakan kreativitas untuk menjelaskan sesuatu agar menarik.

    • Saya mempunyai anak laki-laki berusia 7 tahun kelas 1 SD, dalam mengikuti pelajaran di sekolahnya susah sekali konsentrasi, apalagi kalau disuruh menulis, dia bahkan tidak mengikutinya sama sekali, bagaimana cara menanganinya? Karena hampir tiap kali ada laporan dari gurunya kalau anak saya itu tidak mau menulis. Intinya anak sayah itu malas sekali kalo disuruh menulis, padahal sebetulnya dia bisa, cuma malasnya itu lho.

      Mohon sarannya, terima kasih.

    • Disiplinkan anak anda. Anda dapat mendownload ebooknya secara gratis 6 Cara Mendisplinkan Anak yang ada di web kami untuk mengatasi masalah anda. Anda juga dapat memberikan konsekuensi, jika catatan tidak lengkap maka silahkan cabut hak anak (dengan pemberitahuan kepada anak terlebih dahulu) misal: potong uang saku, waktu bermain tidak diberikan, mengerjakan catatan di sekolah saat yang lain sudah pulang (kerja sama dengan sekolah).

  9. Terima kasih sarannya kak, tetapi bagaimana caranya agar ibunya juga bisa percaya kalau dia bisa? Ibunya selalu meremehkan dia di depan saya, saat dia menyatakan kelebihannya ibunya kurang peduli.

  10. Anak saya umurnya baru akan 5 tahun, akan tetapi dia sudah bersekolah TK nol besar. Sering sekali anak saya tidak konsentrasi di kelas, yang saya ingin tanyakan, bagaimana caranya agar anak saya dapat konsentrasi di kelas?

    • Pertanyaannya, apabila dia melihat film kegemarannya bisa konsentrasi atau tidak? Jika bisa berarti dia tidak memiliki masalah dalam konsentrasi, hanya saja materi dikelas tidak menarik bagi dia atau dia sudah bisa. Jika tidak bisa konsentrasi saat nonton film kegemarannya atau konsentrasi saat melakukan hal yang dia suka maka bisa dibawa ke dokter spesialis anak untuk mendapat informasi lebih.

  11. Salam sejahtera,

    Anak lelaki saya berumur 3,5 tahun. Sejak ulang tahun ke-3nya saya menanamkan bahwa dia “bisa”. Caranya dengan saya mengajaknya (“ayo kita kembalikan sama-sama yuk”) dan dia bisa mengembalikan gelas susunya, (“yuk kita buang sama-sama yuk”) dan bisa membuang bungkus makanannya ke tempat sampah.

    Suatu saat saya dibuatnya terperangah, dia bisa menyalakan komputer dan bermain game online. Ketika saya matikan komputer dan memintanya menyalakan lagi, dia melakukannya dengan urutan yang benar. Termasuk mencolokkan modem pada usb, meng-connect-kannya ke internet, mencari alamat situs game pada history dan bermain game memasak. Dia terlihat begitu bangga ketika masakannya matang dan tangannya mempersilahkan saya memakannya. Saya jadi tahu ternyata dia mempelajari betul dan mengamati apa yang saya kerjakan. Saya bangga tapi juga takut, saya takut dia juga merekam keburukan saya, sebab saya kurang sabaran dan agak kasar.

    Cara lainnya, saya memberi kebebasan dia untuk memilih baju yang ingin dikenakannya setelah mandi. Juga hampir selalu menanyainya ingin makan dengan lauk apa.

    Apakah cara-cara saya itu sudah tepat dalam memenuhi kebutuhan emosionalnya?
    Sebab saya juga takut kalau nanti dia menjadi otoriter.

    Terima kasih.

  12. Salam,

    Saya punya anak laki-laki berumur 7 tahun kelas 2 SD, dia malas sekolah dan kalau sekolah nggak mau nulis, malah main aja begitu. Juga kalau di rumah tidak ada semangat belajar, tetapi kalau main semangat sekali. Bagaimana cara mengatasi anak seperti itu?

    Terima kasih.

    • Buatlah suasana belajar seperti bermain, penuh tantangan tetapi minim ancaman. Maksudnya jika bermain kalah, maka tidak ada yang memarahi atau memberikan label pemalas atau bahkan bodoh. Jika anak bermain dan kalah maka dia semangat untuk coba lagi karena minim ancaman. Buatlah lingkungan belajar seperti itu.

  13. Apa kabar Pendidikan Karakter,

    Saya baru lulus SMA tahun ini dan saya tergolong anak yang malas belajar.
    Untuk melanjutkan ke Perguruan Tinggi saja serasa tidak ada kemauan. Saya hanya bermalas-malasan setiap harinya.
    Sudah berbagai cara dan saran telah saya lakukan.

    Terima kasih.

    • Bicarakan dengan orangtua, jika anda tidak mau sekolah pilihlah kegiatan positif yang dapat menunjang anda. Mulailah belajar bekerja misalnya, atau kursus singkat untuk menunjang anda.

    • Mohon maaf, kami tidak memiliki jawaban yang akurat. Mungkin anda bisa memperjelas usia anak atau mencari informasi serupa di komunitas anak seusia anak anda. Kami tidak berfokus pada permainan anak.

  14. Saya Lia umur 23 tahun tinggal bersama kakak saya, punya 2 anak. Anak yang pertama umurnya 9 tahun kelas 3 sd, adiknya umur 4 tahun playgroup.
    Sebenarnya Dila ponakan saya yang berumur 9 tahun dapat dengan cepat menangkap pelajaran, hanya saja dia malas belajar, tidak ada tanggung jawabnya sama sekali. Dia tidak suka belajar, orantuanya bekerja jadi yang mengurus pengasuhnya yang dari kampung dan kurang pendidikan. Alhasil tidak ada yang ngajarin dia belajar di rumah, PR biasanya dikerjakan mamanya. Kalau Dila lagi malas, anaknya pemarah, hobi main, susah diatur, tidak dekat dengan orangtuanya. Mungkin karena dari kecil dia ganti-ganti pengasuh, pengasuhnya tidak betah karena Dila sulit diatur.

    Bagaimana cara mengatasinya agar mau belajar dan jadi anak yang penurut dan baik?
    Terima kasih sebelumnya.

    • Sebaiknya dibiasakan belajar secara disiplin. Tentunya pengasuhnya harus paham bagaimana membiasakan anak belajar dengan cara yang menyenangkan.

      Sebaiknya orangtua turun tangan secara langsung, karena anak sangat butuh cinta dan kasih sayang orangtua. Untuk awalnya berikan cinta tak bersyarat untuk anak ini, penjelasan lengkapnya bisa anda baca pada buku kami7 Hari Membentuk Karakter Anak, setelah cinta diisi dengan penuh maka latihlah anak dengan disiplin.

      Untuk belajar mendisiplinkan anak, anda dapat mendownload ebooknya secara gratis 6 Cara Mendisplinkan Anak, semoga membantu.

  15. Thank’s buat sarannya.

    Sekarang murid yang malas belajar sudah mau menulis. Saya hanya menanyakan apa cita-citanya dan memberi support serta mengatakan kamu anak hebat dan pintar. Setiap kali selesai menulis saya bilang kamu hebat sekali dan anak tersebut merasa senang.

  16. Memang betul, apa yang ditulis artikel di atas. Secara teori memang gampang, tapi penerapannya agak susah-susah payah, yang penting harus positif thinking.

  17. Anak saya usia 2,10 tahun, bila dilarang melakukan sesuatu yang berbahaya malah seperti disuruh dan akhirnya menangis. Misal memasukkan paku kedalam mulutnya. Bagaimana caranya memberitahu yang tidak membuat anak malah berani atau menangis?

    • Gunakan intonasi tidak membentak dan tatapan mata datar (bukan marah). Upayakan settinglah lingkungan agar anak tidak berkesempatan melakukan yang membuat kita terkejut dan spontan membentak.

  18. Saya seorang guru matematika di SMP, bagaimana mengatasi perilaku anak yang suka celometan memakai bahasa daerahnya? Padahal saya kurang memahami kalimatnya, setelah saya tanyakan ke teman-temannya ternyata dia mengejek saya.

    • Koreksi dulu kenapa sampai ada murid yang mengejek anda? Berpikirlah dari 2 sudut pandang, setelah itu ambilah tindakan. Umumnya murid seperti itu minta diperhatikan lebih secara lembut dari anda, atau ingin tahu dan kenal kepada anda lebih dalam, hanya tidak tahu cara menyampaikannya dengan benar.

  19. Saya mempunyai seorang anak laki-laki umur 7,5 tahun kelas 2 SD, saya bingung sekali karena dia tidak mau menulis di sekolahnya, dia hanya mau belajar kalau pelajaran matematika tetapi kalau pelajaran lain yang menulis dia tidak mau. Katanya capek karena memang postur tubuh anak saya ini terbilang gemuk jadi kalu belajar di rumah pun cepat sekali capek.

    Padahal dia sudah lancar membaca dan kalau di dikte pun untuk menulis dia bisa, tetapi agak lambat dan terkadang kalau di sekolah kalau disuruh menulis oleh gurunya suka melamun jadi pekerjaannya tidak pernah selesai. Saya bingung bagaimana mengatasinya karena sejak TK pun dia jarang mau menyelesaikan tugasnya sampai selesai, kalau di nasehati dia diam dan kalau saya marahi dia juga hanya menunduk tetapi besoknya pasti di ulangi lagi.

  20. Saya punya anak TK B, dia mau belajar tetapi nggak lama dan dia sering protes kalau salah, dan dikasih dia nggak mau belajar lagi. Jadi bagaimana cara mengatasinya? Terima kasih.

  21. Saya punya anak cewek umur 7 tahun, saat ini duduk di bangku kelas dua. Anak saya itu kalau di sekolah malas menulis, tidak pernah memperhatikan guru sedang mengajar. Ditambah lagi cara berpikirnya lambat, males sekali sampai anak saya sering ketinggalan pelajaran. Kalau ada PR tidak pernah dikerjakn, pokoknya kalau udah dengar kata belajar pasti malas sekali.

  22. Salam!
    Anak saya duduk di TK, saat pulang sekolah anak saya tinggal bersama gurunya untuk mengikuti les tambahan. Apakah ini bijak dilakukan? Terkadang anak saya bertanya kenapa saya les? Apakah dia mungkin iri melihat teman-temannya pulang sedangkan dia tidak pulang? Lesnya sekitar 1 1/2 jam. Mohon pencerahannya.

    Terima kasih.

  23. Selamat pagi

    Saya memiliki murid les SD, kendalanya dia suka sekali ngobrol saat belajar, sebenarnya dia anak yang pintar. Bagaimana cara saya untuk menghadapi anak tersebut, karena saya agak kesulitan untuk mengarahkan perhatiaannya untuk belajar ketika dia sudah asyik dengan ceritanya?

    Terima kasih

  24. Saya punya anak berumur 10 tahun tetapi malas belajarnya minta ampun, setiap pelajaran yang diajarkn oleh guru tidak ada yang masuk satu pun, bahkan nilainya pun sangat minim sampai-sampai tahun kemarin hmpir tidak naik kelas.
    Bagaimana cara supaya dia mau semangat belajar? Sudah berbagai macam cara saya lakukan

  25. Saya punya seorang putri usia 7 tahun, hobinya main dan nonton. Saat di ajak belajar putri saya sering menolak, malah dia sering mengutarakan kejengkelannya, atau dia sering bilang “ngga ada pr kok”, atau pelajarannya gampang ngapain belajar lagi, tetapi dari hasil ulangannya jauh dari memuaskan, kira-kira bagaimana mengatasi kebiasaan putri saya tersebut?

  26. Dear pendidikan karakter

    Saya nanik kelas 10, bagaimana sih caranya biar tetep fokus sama pelajaran di sekolah?
    Tanpa memikirkan masalah yang sedang kita hadapi terutama masalah (cinta, keluarga, sahabat dll)
    Oh ya, bagaimana caranya mempertahankan semangat belajar? Tolong dijawab

    Terima kasih

    • Disiplin. Disiplin itu luas, bukan hanya fokus pada kegiatan diluar diri tetapi juga di dalam diri kita (melawan keinginan dan godaan), latihlah yang mudah lalu makin meningkat. Misalnya: kerjakan tugas sekolah, setiap hari belajar 15 menit. Kemudian bertahap ditingkatkan.

  27. Dear Pendidikan Karakter,

    Saya ingin tips untuk belajar lebih mudah konsentrasi dan mudah nyambung, karena jujur saja selama ini saya selalu sering terganggu dengan berbagai hal mengenai konsentrasi dalam belajar. Kadang-kadang ketika saya mencoba konsentrasi itu mudah nyambung, namun setelah itu tidak lama pasti pikiran saya tidak konsen pada apa yang saya pelajari. Akibatnya ketika ulangan tiba, saya selalu tidak maksimal pada pelajaran yang saya pelajari.

    • Cobalah belajar dengan musik instrument yang pelan dan musik ini asli instrument bukan musik yang pernah dinyanyikan dengan vokalis. Pilih yang ritmenya slow dan hindari yang bertempo tinggi. Lagu klasik seperti karya Bethoven dan sejenisnya dapat membantu.

  28. Artikel yang sangat berguna bagi orang tua yang anak – anaknya sedang keracunan coboy junior dan pantang belajar, seperti saya ini.

  29. Saya seorang guru les privat, saya mempunyai beberapa murid yang agak sulit untuk diajak berkonsentrasi atau malas, setiap diberi soal dia mengerjakannya lama sekali serta mengerjakannya dengan rasa malas. Saya sudah mencoba menggunakan metode belajar semenarik mungkin, dari mulai memberikan reward yang akan didapat jika dia mau mengerjakan soal dengan cepat, serta sampai mengajaknya sambil bermain. Namun hal itu hanya bertahan beberapa menit setiap kali pertemuan, anak ini juga sulit untuk menghafal terutama perkalian dan lain-lain, bahkan setiap kali les sering tidak mempersiapkan buku pelajaran yang akan dibahas dalam les atau sering berucap bukunya hilang (walau saya tidak tahu itu jujur atau tidak).

    Ketika anak ini bilang “bukunya hilang” saya tanya “lalu bagaimana kamu akan belajar ketika mau ujian”, anak itu menjawab dengan ringan “iya tinggal pinjam saja sama teman”.

    Kira-kira hal apa yang harus saya lakukan untuk membuat anak ini semangat atau mood untuk belajar? Mohon bantuan sarannya.
    Atas jawabannya saya ucapkan terima kasih

    • Bisa jadi dia memiliki trauma dengan pelajaran berhitung atau bahkan proses belajar itu sendiri. Mungkin dia pernah disuruh belajar dan sampai dipukul atau sejenisnya sehingga menimbulkan luka di mentalnya sehingga belajar adalah hal yang dia tidak suka. Solusinya, coba anda pastikan dahulu kenapa anak itu tidak suka atau sulit untuk belajar.

  30. Anak saya kalau bercerita sangat pintar, tetapi kalau disuruh belajar selalu diawali dengan tagisan, bagaimana cara penanganannya?

    Terima kasih.

  31. Saya kesulitan dalam mengajar anak didik saya karena sifat pemalasnya dan selalu ingin bermain, sehingga nilainya turun. Berbagai cara telah saya lakukan tetapi tetap saja tak ada hasilnya. Bagaimana lagi dan apa yang harus saya lakukan?

    • Buatlah belajar menjadi kegiatan yang menyenangkan dan buatlah peraturan akan tugas serta tegakkan konsekuensinya. Misal, kalau mengerjakan tugas dapat poin dan poin yang dikumpulkan dapat hadiah, jika tidak mengerjakan tugas jam belajar tambah 30 menit untuk mengerjakan tugas tersebut.

  32. Sangat sulit diajak menghafal pelajaran, sekaligus mudah beralih fokus.
    Bagaimana cara mengatasinya?
    Terima kasih.

    (Mohon sekaligus cantumkan alamat e-mail anda, saya membutuhkan konsultan.)

  33. Assalamualaikum
    Selamat sore..

    Saya tinggal bersama saudara laki-laki saya yang sudah menikah dan mempunyai 2 orang anak. Diantaranya ada yang sudah kelas 2 SD dan usia 5 tahun (TK). Disini keponakan saya yang paling kecil paling susah kalau diajak untuk pergi ke sekolah, entah dikarenakan dia punya trauma yang besar atau rasa malas ke sekolah.

    Setiap pagi saya yang mengurus si kecil (5 tahun) untuk persiapan ke sekolah dan mengantarnya dikarenakan ayah dan ibunya selalu pergi dari subuh dan mereka sepertinya selalu menomor duakan anak ke-2 mereka itu. Setiap kali saya antar ke sekolah dia selalu merengek bahkan menangis dan berlindung kepada neneknya (ibu saya) tetapi sesampainya di sekolah (TK), gurunya menjadi aktif dan memaksa si kecil dengan cara merebut dari pangkuan saya dan masuk ke kelas dan akhirnya suara tangisan dan rengekan si kecil masih terdengar sampai saya mendengar kalau dia sudah tidak menangis lagi, dan setiap pulangnya kadang saya atau neneknya (ibu saya) yang menjemput dia karena saya juga masih duduk dibangku perguruan tinggi.

    Pernah suatu ketika saya menjemput dia pulang dari sekolahnya (TK) dan saya melihat dia tersenyum lebar seperti telah menjalani hari yang menyenangkan disekolahnya lalu diperjalanan saya bertanya “De.. tadi sekolahnya asyik ya? Belajar apa aja? Ga nakal kan Dede di sekolah?” lalu dia menjawab “tadi sekolahnya asyik terus Dede menggambar bulet-bulet kaya telor kan disuruh bunda (sebutan untuk guru di TK) kaya gitu, Dede nggak nakal kok, Dede tadi main bola sama Fatih” (dengan senyuman manisnya). Saya pun senang mendengar dia bergembira disekolahnya lalu saya berkata “Nah.. besok sekolah lagi ya kan tadi udah asyik main bola disekolah? Besok tante anterin Dede lagi ya ke sekolah?” lalu dia menjawab “iya.. besok Dede sekolah kan mau main bola lagi tapi dianter sama tante ya”.

    Namun ketika keesokan harinya pukul 7 pagi saya membangunkan dia untuk sekolah namun jawaban dia adalah tidak mau, tetap merengek dan sepertinya hal yang mengasyikan kemarin disekolahnya itu seakan-akan hilang pudar dan tidak ada satupun hal yang manis yang mengasyikan yang dia ingat tentang sekolah. Disini saya ingin menanyakan “kenapa keponakana saya setiap pagi kalau sudah diajak untuk sekolah selalu tidak mau dan harus merengek kepada neneknya?”

    Terima kasih atas perhatiannya.

    • Ada macam-macam penyebabnya, anda sebaiknya berkonsultasi kepada pihak sekolah. Bisa jadi dia tidak suka dengan temannya karena diganggu, gurunya atau banyak hal lainnya. Ada satu tehnik yang dapat membantu, coba bisikkan kata-kata ini saat dia tidur, “makin hari sekolah makin menyenangkan”. Semoga bermanfaat.

  34. Iya anak saya juga tidak fokus, umurnya 4 tahun. Cuma kalau nama-nama orang yang dia temuin terus tanya namanya, besok-besok dia sudah hapal siapa saja namanya yang kemarin dia temuin. Sebenarnya tinggal bagaimana cara kita mendidiknya supaya senang belajar.

    Thanx artikelnya.

  35. Pendidikan Karakter, bagaimana cara saya merubah sikap malas masuk belajar (bolos) dan cara belajar efektif setiap malam agar cukup lumayan pintar dan mendapat nilai yang baik?

    • Kesadaran diri. Buatlah peraturan yang konsisten dijalankan dan ada konsekuensinya jika tidak dilakukan, misal: jika setiap hari tidak baca buku minimal 30 menit maka mendenda diri sebesar 5000 rupiah. Uang tersebut dikumpulkan dan bisa disumbangkan ke panti asuhan.

  36. Saya mempunyai anak umur 8 tahun naik kelas 2 tahun ajaran 2013 ini, anak umur 6 tahun TK B, dan mempunyai anak bungsu umur 1 tahun 8 bulan. Semuanya laki-laki dan sekarang hanya saya yang mengurus semuanya dari rumah sampai anak-anak. Suami saya tugas di luar kota, problem saya adalah anak saya yang pertama sampe sekarang belum bisa membaca tetapi sudah tau huruf-huruf, belum bisa menyambungkannya dan kalau saya ajarkan membaca tidak pernah bisa konsentrasi. Berbeda kalau dia belajar matematika dan menggambar, pasti dengan cepat dan antusias. Dia sekarang bersekolah di sekolah yang kurang memfokuskan belajar membaca, kira-kira apa yang harus saya lakukan karena saya juga terkadang sudah terlalu capek menggurus 3 anak dan rumah dalam waktu bersamaan. Tolong masukan dan sarannya?

    Terima Kasih.

    • Coba pancinglah dengan permainan, misalnya huruf A dengan angsa dan lain-lain. Anda sebenarnya bisa berkonsultasi dengan gurunya, tanyakan jika guru tersebut punya anak seperti anak anda, apa yang akan dia lakukan. Jadi dengan bertanya seperti itu terjadi proses yang berkesinambungan di rumah dan di sekolah. Teknik yang sama diterapkan disekolah dan rumah.

  37. Assalamualaikum,

    Saya sekarang duduk di bangku SMA, saya merasa aneh dengan diri saya yang terkadang memiliki keinginan untuk belajar yang luar biasa, tetapi tiba-tiba setiap saya akan mulai belajar ada saja hal-hal yang mengurangi semangat belajar saya, seperti sakit kepala, mengantuk, lelah, dan semakin tidak fokus dengan apa yang saya baca. Saya butuh bantuan untuk mengatasi hal ini.

    • Bagus anda sudah sadar. Sekarang buatlah peraturan yang konsisten dijalankan dan ada konsekuensinya jika tidak dilakukan. Misal, jika setiap hari tidak membaca buku minimal 30 menit, maka mendenda diri sebesar 5000 rupiah. Uang tersebut dikumpulkan dan bisa disumbangkan ke panti asuhan.

  38. Anak saya berumur 3 tahun, saya sudah masukan ke play group. Hari pertama itu dia menangis ingin selalu ditemani dengan saya. Namun saya ingin biasakan anak saya mandiri, saya tinggal di kelas bersama gurunya namun sampai pelajaran selesai anak saya masih menangis. Sampai hari kedua anak saya tidak mau berangkat sekolah sama sekali, sudah saya bujuk belikan mainan tetap tidak mau sekolah. Bagaimana menyikapinya?

  39. Ini saya sendiri, saya kalau sudah main game jadi malas belajar. Bagaimana cara mengatasi bermain game itu biar hilang?

  40. Anak saya berusia 8 tahun dan sekarang kelas 3 SD. Dia susah sekali belajar matematika. Saya kasih les setiap hari juga dan kebetulan guru les matematikanya itu adalah gurunya sendiri di sekolah. Saya sampai malu sama gurunya. Karena setiap diajar, anak saya nggak bisa-bisa. Kalau disuruh hitung sendiri dia tidak bisa apa-apa. Sampai gurunya bingung sendiri, katanya anak saya maunya di momong saja. Tetapi waktu kelas dua dia bisa.

    Sejak libur sekolah kemarin dia menjadi malas mikir. Saya sendiri sudah mencoba mengajar dia di rumah, dan benar dia benar-benar bikin saya stress!
    Dia maunya di momong saja. Suruh hapal perkalian ingatnya cuma sebentar, setelah itu ditanya lagi mikir dulu lama. Saya sampai bilang, kalau tidak mau usaha belajar ya sudah tidak usah sekolah. Tetapi dia sambil nangis kekeh mau sekolah.

    Bagaimana agar anak saya ada kemauan untuk belajar sendiri ya?

    • Terima kasih untuk pertanyaan ini, coba anda pahami kenapa dia yang dulu bisa sekarang tidak bisa. Mungkin ada proses yang salah, dahulu dia bisa sekarang tidak, proses yang salah mungkin belajar tidak seperti kelas 2. Apa yang berbeda> Coba anda pahami.

  41. Anak saya berumur 5 tahun, sekarang sekolah TK tetapi dia kalau di kelas selalu minta ditemani mamanya sampai hari ini.
    Bagaimana cara mengatasi agar dia berani sendirian? Kalau bermain dia berani sendiri seperti teman-teman lainnya.

  42. Anak saya umur 5 tahun 5 bulan. Saya sering menerima keluhan dari gurunya bahwa anak saya tidak kosentrasi di kelas, tulisannya jelek dan tugasnya tidak pernah diselaikan dengan tuntas. Kalau dia di rumah setiap saya temani belajar dia semangat dan tulisannya rapi. PR sekolahnya pun dia kerjakan dengan baik. Yang saya mau tanyakan bagaimana solusinya biar anak saya mau kosentrasi di sekolah?

  43. Saya mau bertanya, bagaimana membuat anak kakak saya mau belajar menulis? Misalnya kalau diajari menulis pasti ada alasanya supaya tidak mau menulis dan segala sesuatu yang berhubungan dengan belajar. Yang saya ingin tanyakan bagaimana caranya supaya anak kakak saya mau mulai belajar? Saya tidak mau anak kakak saya tertinggal dari anak yang lain.

    Terima kasih.

  44. Selamat siang, saya mempunya anak usia 7 tahun sudah kelas 2 SD, mengapa anak saya sukanya bermain dan malas banget kalau disuruh belajar dan menulis. Di sekolah pun kalau disuruh menulis malas musti pulang telat, padahal sudah saya les kan? Bagaimana caranya agar anak saya rajin menulis dan suka membaca? Karena inginnya bermain terus.

    Terima kasih,

  45. Saya mempunyai 2 orang anak. Anak pertama laki-laki berusia 11 tahun, saat ini kelas 5 SD dan anak ke 2 perempuan 5,5 tahun saat ini TK B. Saya pekerja swasta dan tidak mempunyai PRT. Jadi, setelah pulang kerja sambil menyiapkan makan malam, saya menemani anak saya belajar. Kedua anak saya ini berbeda sekali dalam hal belajar. Anak pertama dari TK sampai dengan sekarang kalau disuruh belajar harus dipaksa, itu pun hasilnya juga kurang memuaskan. Berbagai ancaman, hukuman maupun reward sepertinya tidak mempan. Belajar di rumah sepertinya mengerti dengan apa yang saya jelaskan tetapi, begitu melihat hasil ulangan, ternyata harus ikut remidi. Berbeda dengan adiknya, adiknya belajar tanpa disuruh terkadang malah waktunya santai dia minta diajari ini itu. Saya sampai bingung bagaimana supaya si sulung mau konsentrasi belajar. Pernah juga saya belikan vitamin untuk otak tetapi hasilnya juga tidak begitu terlihat. Oleh karena itu, saya mohon saran dan kritik apabila saya salah dalam mendidik anak. Terima kasih.

  46. Saya punya anak laki-laki umur 4 tahun. Dia sudah masuk paud, tetapi dia tidak mau belajar dan menulis. Teman-teman sebayanya sudah pada bisa menulis nama, huruf a-z dan angka tetapi anak saya malas. Bagaimana cara mengajarinya?

  47. Anak saya sudah kelas 3 SD, sekolah Full day. Dari kelas 1 sampai kelas 3 awal tidak pernah bermasalah dengan sekolah, semua guru dan teman-temannya banyak yang suka dengan anak saya. Mereka bilang anak saya termasuk anak yang supel dan mudah bergaul serta ceria, tetapi satu bulan ini anak saya mulai mogok sekolah, dia minta pindah sekolah. Jika saya tanya kenapa dia bilang karena sekolahnya tidak enak, tetapi kalau saya tanya tidak enaknya dimana dia tidak mau jawab. Padahal kalau di rumah dia semangat sekali belajar. Jika ulangan nilainya juga baik, tetapi masalahnya susah sekali kalau disuruh berangkat sekolah. Mau berangkat tetapi sampai sekolah selalu menangis dan tidak mau masuk kelas. Semangatnya bener-benar tidak ada. Mohon kiatnya untuk mengatasi permasalahan anak saya. Terima kasih.

    • Cobalah mengobservasi anak anda ketika di sekolah, carilah informasi dari guru kelasnya, mintalah bantuan gurunya untuk mendapatkan informasinya. Lalu atasi masalah tersebut agar anak suka sekolah.

  48. Salam sejahtera, saya ingin bertanya, bagaimana cara mengatasi murid dewasa yang malas menghafalkan huruf Hanzi (karena saya Guru Mandarin)?
    Jika saya mengajar anak-anak, seberapa malas mereka, mereka masih bisa menulis, walaupun salah sedikit goresannya, itu masih dimaklumi karena anak-anak, tetapi kelas dewasa itu susah sekali, apalagi yang sudah kerja, padahal dulu saya dan teman-teman kuliah mandarin, mau disuruh hafalkan 100 huruf Hanzi, ataupun 200 Hanzi, lalu selang 3 hari diadakan dikte tidak masalah.

    Padahal kalau kelas dewasa kan mereka sendiri yang ingin les, karena mereka sudah kerja, tetapi kenyataannya mereka malas, kadang saya sebal sama murid dewasa seperti itu, guru adalah panutan murid, saya sendiri saya walaupun sudah mengajar, masih kuliah lagi, ada PR juga mengerjakan, tetapi mengapa mereka tidak?

    Karena saya sering mengikuti pelatihan, bahwa jika ingin meminta siswa untuk mengerjakan PR, apakah anda sendiri juga mengerjakan? Jika meminta siswa tidak boleh menyontek, apakah dulunya anda tidak pernah menyontek, saya sendiri tidak pernah membantah jika disuruh mengerjakan PR, dan tidak pernah menyontek kalau ulangan, menurut saya menyontek tidak ada gunanya, malah buat bodoh dan rugi sendiri.

    Sudah jalan buntu menghadapi kelas dewasa seperti itu.
    Tolong diberikan jawabannya, terima kasih.

  49. Dear Pendidikan Karakter,

    Putra kami 5 tahun baru 4 bulan masuk TK, tetapi semakin hari semakin tidak berminat sekolah. Just for info, suntuk berangkat sekolah karena musti bangun jam 5 pagi dan berangkat jam 5.45. Sekolahnya sekolah alam dan kebetulan tidak ada mainan seperti prosotan, ayunan dan sejenisnya.

    Kira-kira apakah putra kami masih bisa dikembalikan semangatnya? Bagaimana caranya?
    Terima kasih.

    • Bisa, pertama anda harus belajar mengenai tumbuh kembang anak. Pahami anak dari sudut anak, bukan dari sudut pandang orangtua. Berikan beberapa pilihan sekolah dan berkomunikasilah. Memang usia seperti itu lebih senang bermain daripada belajar.

  50. Saya mempunyai anak usia 4,5 tahun, saat ini ia masuk sekolah TK. Anak saya kalau di sekolah menjadi pribadi yang bisa dibilang cengeng, karena setiap diantar sekolah ia selalu menangis. Sampai di sekolah langsung menangis tidak mau ditinggal, padahal dulu selama 2 bulan di sekolah saya sudah menunggui belajarnya di sekolah, dan sekarang sudah tidak di tunggu lagi. Tetapi hampir 6 bulan ini anak saya tetap masih menangis saja di sekolah, perilakunya itu berbeda sekali dengan keadaan saat dia di rumah begitu aktif. Yang ingin saya tanyakan kenapa dengan anak saya tersebut? Mohon bantuan untuk bisa meyakinkan anak saya bahwa dia sangat mampu mengikuti belajar di sekolah. Terima kasih.

  51. Dear Pendidikan Karakter yang baik

    Saya ingin menanyakan hal yang sudah lama belum sempat saya konsultasikan kepada siapa?

    Anak saya perempuan berusia 9 tahun, sejak usia 3 tahun dia sudah bisa menghafal huruf, lagu anak-anak dan ayat pendek. Bahkan TK A dia tampil melantunkan ayat suci Al-Qur’an pada acara paerpisahan sekolah. Pada kegiatan ekstra kulikuler di sekolah SD, dia ikut kegiatan menari dan tampil di acara-acara sekolah. Dia sejak kecil tinggal dengan kakek dan neneknya (pisah rumah dengan kami orang tuanya).

    Anak saya sudah masuk TK umur 3,5 tahun, dan masuk SD umur 5,5 tahun, sekarang dia sudah duduk di bangku kelas 4 SD dan mengikuti bimbingan belajar matematika dan IPA. Harapan saya agar dia ada motivasi dalam belajar, tetapi harapan itu jauh dari yang diharapkan. Nilai yang didapat jauh merosot dari yang ditargetkan.

    Kata guru pembimbingnnya anak saya ini kurang konsentrasi dalam menerima pelajaran, karena banyak mengkhayal. Anak saya mudah menghafal perkalian, tetapi kalau ditanya besoknya dia sudah lupa. Begitu juga dengan PR yang diberikan guru, katanya dia lupa dan bingung.

    Yang saya mau tanyakan, bagaimana cara memotivasi anak saya agar lebih konsentrasi dalam belajar? Agar hafalannya bisa dijaga (tidak cepat lupa dalam hafalannya atau tidak mudah lupa dalam pelajarannya), dan karakter anak saya sebenarnya apa? Bagaiman cara mendisplinkan dia dalam belajar.

    Mohon informasinya.
    Terima kasih

    • Kasus ini agak kompleks, tetapi ada baiknya anda konsultasikan kepada psikolog anak. Kami tidak dapat menjawab pertanyaan anda secara maksimal. Bisa jadi dia paham materinya dan bosan lalu dikatakan tidak dapat konsentrasi. Karakter anak anda? Hanya anda yang lebih tahu dari kami, coba pelajari tentang kepribadian anak, maka anda akan paham mengenai karakter anak anda. Anda bisa membaca informasi lebih detail tentang kepribadian tersebut pada artikel Macam – Macam Kepribadian Anak.

  52. Anak saya sudah berumur 4,5 tahun dia itu masih kayak anak kecil. Jika disuruh membaca dia tidak mau, atau kalau tidak disuruh dia mebaca dengan nada kecil. Dia orangnya sensitif atau lain kata tidak mau dipaksa dan dimarahi. Sampai saya jadi bingung karena mau menginjak Sekolah TK.

  53. Saya mempunyai anak yang sedang masuk paud. Permasalahannya anak saya seperti halnya anak-anak kebanyakan, dia tidak suka belajar. Kalau sampai sekolah hanya suka bermain. Kami sudah berusaha supaya anak kami tidak malas untuk belajar, tetapi tidak ada perubahan. Permasalannya satu lagi anak kami sensitif, mudah marah kalau kita larang ataupun dinasehati.

    • Untuk pembelian ebook dapat dilakukan secara online.
      Dengan cara melakukan pembayaran secara transfer.

      Ke BCA 463 040 6078
      Atas nama Alex Hadi Prajitno
      Sebesar Rp 59.000

      Untuk memudahkan pengecekan, ada baiknya jika anda mentransfer ke rekening BCA dengan jumlah yang unik.
      Misalnya Rp 59.088 atau Rp 59.001.

      Setelah melakukan pembayaran, silahkan konfirmasikan nama lengkap anda dan jumlah yang anda transfer melalui contact form yang disediakan.
      Link download akan dikirimkan melalui email setelah konfirmasi pembayaran kami terima.

      Terima Kasih

  54. Selamat pagi dan salam kenal dari saya

    Maaf saya punya pertanyaan yang sangat membingungkan dengan sifat anak saya perempuan baru berumur 9 tahun.

    1. Anak saya itu sangat pelupa dan meskipun kami menempelkan selembar kertas disetiap pintu tempat dia keluar masuk, alasanya agar anak saya bisa ingat apa yang harus dia lakukan dari baru bangun tidur sampai dia kembali ketempat tidur.
    2. Malas dalam istilah membersihkan badannya, gosok giginya dan merapikan tempat tidurnya.
    3. Sangat kurang konsentrasinya, baik di sekolah maupun di rumah atau dimana aja.
    4. Dia tidak mendengarkan apa yang orang katakan dan ketika dia bertanya sesuatu. Padahal kami belum selesai menjawab dia sudah menanyakan hal yang lain lagi.

    Mohon bantuannya, bagaimana cara saya sebagai orangtua menghadapi masalah anak saya ini? Agar dia menjadi anak yang tumbuh dewasa dengan kepribadian yang baik serta punya konsentrasi yang penuh terhadap setiap hal. Karena semua ini sangat penting sekali untuk masa depan anak saya dan penerusnya di masa depan.

    Mohon saya dibalas ke alamat email saya yang tertera di atas, karena saya sangat mengharapakan bantuan dari anda yang sudah punya banyak pengetahuan dalam hal seperti ini.

    Terimakasih dan salam hangat dari seorang orangtua yang sangat mengharapkan keindahan masa depan anaknya.
    Ibu Ira

    • Baik bu, ini akan rumit jika dijelaskan disini. Untuk mudahnya, berikan contoh dan berikan perhatian, lalu pelajari bagaimana melakukan hypnosleep, sebab tehnik ini sangat ampuh karena menggunakan sugesti positif dan langsung ditanamkan ditempat, dimana perubahan bisa dibentuk dan terjadi.

    • Mohon maaf, saat ini buku kami telah habis di seluruh Gramedia.
      Apabila berminat, anda bisa membeli dalam edisi ebooknya.
      Untuk pembelian ebook dapat dilakukan secara online, dengan cara melakukan pembayaran secara transfer.

      Ke BCA 463 040 6078
      Atas nama Alex Hadi Prajitno
      Sebesar Rp 59.000

      Untuk memudahkan pengecekan, ada baiknya jika anda mentransfer ke rekening BCA dengan jumlah yang unik.
      Misalnya Rp 59.088 atau Rp 59.001.

      Setelah melakukan pembayaran, silahkan konfirmasikan nama lengkap anda dan jumlah yang anda transfer melalui contact form pada halaman ini.
      Link download akan dikirimkan melalui email setelah konfirmasi pembayaran kami terima.

      Terima Kasih

  55. Saya seorang kakak, adik saya 4 yang terhitung masih anak-anak dan balita. Yang pertama duduk dikelas 2 SD, yang kedua kelas 1 SD, yang ke 3 usianya 5 tahun, dan yang terakhir usianya 3 tahun.

    Pertanyaan saya, bagaimana cara memberikan pelajaran kepada mereka dalam waktu yang bersamaan? Karena saya cukup kesulitan dalam memberikan materi yang saya sampaikan mengingat batas usia dan kemampuan yang berbeda.

    Terima kasih sebelumnya.

  56. Dear pendidikan karakter,

    Saya mempunyai pertanyaan beberapa tahun belakangan ini mengenai adik saya.

    Sebenarnya dia pintar, jika materi dijelaskan dengan benar dia mudah paham. Saat belajar dia dapat fokus dan memahami materi. Akan tetapi, begitu temannya berisik di luar rumah dia akan langsung berlari keluar. Ibu saya pernah memarahinya karena tugas dari sekolah banyak yang terbengkalai karena seringnya dia keluar begitu saja. Katanya dia tidak bisa konsentrasi ketika tahu teman-temannya sedang bermain. Menanggapi hal itu ibu saya pernah menegur teman-teman adik saya agar tidak mengganggunya saat siang dan malam hari, untuk bermain sore saja. Tetapi mereka bertahan hanya dalam hitungan hari, setelah itu mereka kembali memanggil-manggil nama adik saya atau bahkan main bola di luar rumah.

    Bagaimana cara saya menangani adik saya agar ketika belajar bisa fokus pada pelajaran saja walaupun teman-temannya tidak belajar? Serta tidak langsung lari ketika temannya memanggil? Sekedar informasi adik saya laki-laki kelas 6 SD.

    Terima kasih atas perhatiannya.

    • Intinya tugas selesai dan boleh bermain, minta dia selesaikan tugasnya dan tanggung jawabnya sebagai pelajar maka dia boleh bermain. Hanya terlambat 15 menit atau 20 menit tidak mengurangi asyiknya bermain. Ajari dia mengatur dirinya mengerjakan tugas dengan baik dan benar lalu silahkan bermain (bersosialisasi).

  57. Saya mempunyai anak laki-laki berusia 8 tahun, tetapi dia belum bisa menulis dan membaca bahkan mengenal huruf dan angka sekalipun, akan tetapi dia amat sangat peka dengan berbagi apapun miliknya, dan sukanya bertanya terus menerus bahkan sering diulang ulang. Hobinya bermain di luar dengan teman temannya yang usianya lebih muda dari dia. Buruknya hampir setiap hari dia menangis dan tidak sabar dalam keinginannya yang tidak di turuti atau di tunda. Bagaimana solusi menghadapi anak dengan karakter tersebut? Terutama dalam hal membaca dan menulis. Sekian terima kasih.

    • Maaf informasi yang anda berikan kurang jelas. Apa keterangan pihak sekolah? Bagaimana kondisi orangtua (fokus dengan anak atau sibuk bekerja)? Dia tinggal dengan siapa? Mungkin anda bisa berdiskusi dengan guru sekolahnya untuk saat ini, idealnya jika anak normal hanya butuh waktu 3-6 bulan untuk belajar membaca dan menulis.

  58. Halo, saya memiliki anak perempuan satu-satunya dan sekarang dia berumur 3,5 tahun. Secara kognitif tidak ada masalah, dia cerdas, kreatif dan ceria. Kekurangannya adalah sifat yang tidak mau diatur, dan perkembangan fisiknya agak lambat. Dia jauh lebih pendek dari teman seumurnya, dan giginya sampai sekarang belum lengkap. Dia tidak selalu mau menyapa kalau disuruh menyapa. Dia memilih siapa yang mau disapa. Kadang mau dan kadang tidak.

    Di sekolah terkadang anak-anak lain berdiri, dia duduk. Disuruh berdiri oleh guru malah asik jalan-jalan diantara teman-temannya. Dia suka mengatur tetapi tidak suka diatur. Seperti yang anda bahas di artikel dan juga di buku, adalah proses pembelajaran itu salah satunya adalah membuat sesuatu itu jadi menarik. Memang dia merespon kalau ada yang menarik. Tetapi di kehidupan ini kan tidak semua bisa dikemas menjadi sesuatu yang menarik. Selain itu kalau sudah marah dan emosi, barang kesayangannya pun mau dibuang, lalu menangis. Diajak bicara dengan baik-baik kadang tidak mempan. Semaunya dia saja. Bagaimana ya agar dia mau lebih menurut, lebih gampang diatur dan disiplin? Terima kasih.

    • Berikan aturan yang tegas dan paksa untuk mengikuti aturan tersebut. Berikan konsekuensi jika menlanggar aturan tersebut, seperti ambil dan sita mainan kesukaannya selama 1 hari. Anda juga dapat mempelajari Hypnosleep pada artikel .

  59. Sebagai orangtua saya pernah membiarkan anak balita kami membongkar dan memainkan handphone hingga rusak demi mengasah keingintahuannya terhadap benda tersebut. Betulkah yang kami lakukan terhadap hal tersebut? Terima kasih.

  60. Apalagi kalau anak masih di usia dini akan lebih susah untuk diarahkan dengan belajar, terutama yang mengarahkan adalah orang tuanya sendiri. Anak akan cenderung banyak menolak karena dirasa sudah terlalu mengenal siapa orang tuanya. Dengan bantuan orang lain terutama guru bimbingan belajar, sang anak akan lebih bisa menerima dan memahami metode dalam belajar.

    Terima kasih, artikel yang sangat bermanfaat.

  61. Bagaimana cara yang baik untuk membuat anak mau sekolah? Anak saya masih berusia 3 tahun, saat ini sudah waktunya masuk sekolah PAUD tetapi anak saya belum mau ikut sekolah. Bagaimana cara mengatasinya?

  62. Saya Ekta seorang guru TK. Saya mengajar privat anak usia 5 tahun TK B. Anak ini susah mengingat huruf dan juga angka. Baru angka 1-10 si anak sulit sekali mengingat, begitu juga dengan huruf, tetapi huruf “AYSTR” ingat. Ibunya pernah tes IQ si anak, katanya dibawah rata-rata. Bisa dikatakan disleksia. Anak ini suka sekali bercerita, berhitung, dan mewarna. 6 Bulan lagi masuk SD, tuntutan bisa masuk SD harus bisa calistung. Metode apa dan bagaimana yang harus saya ajarkan? Terima kasih

  63. Setuju Pak memang anak-anak harus dilatih sejak dini untuk belajar mandiri, sehingga bila besar dia bisa membuat inisiatif cerdas sendiri.
    Salam kenal hendra

  64. Saya minta kepada setiap guru TK atau pun paud di seluruh tanah air ini tahu cara cara yang betul untuk mengajarkan pelajaran yang betul. Masa baru TK B usia 4 tahun harus bisa membaca dan disuruh les kalau tidak bisa membaca.

  65. Bagaimana cara mengatasi anak yang suka berbohong? Lalu harus bagaimana mengajarkan agama pada anak usia 9-12 tahun? Terima kasih

  66. Anak saya berusia 3,3 tahun. Sejak usia 3 tahun dia bisa mengenal huruf dan angka, bahkan sekarang dia sudah bisa membaca. Banyak yang memberi saya komentar bahwa usia segitu tidak seharusnya diajari seperti itu nanti besarnya dia bosan. Padahal selama ini saya tidak pernah mengajari dengan paksaan, malah dia sendiri yang minta. Belajarnya pun saya bikin enjoy. Apa salah ya anak seusia itu sudah bisa membaca? Memangnya harus bermain saja ya? Terus anak saya juga udah PAUD, kalau di sekolah disuruh mewarnai dia sering tidak mau, tetapi kalau disuruh ke depan bikin apa atau menulis apa dia paling cepat sendiri. Bagaimana ya caranya biar saya tidak salah mendidik anak?

  67. Anak saya berusia 7 tahun, anak saya terkadang malas belajar, dan jika sudah demikian kita paksakan maka akan berakhir dengan saya yang emosi karena tingkahnya yang tidak fokus dalam belajar. Sebenarnya jika diperhatikan anak saya cepat paham, namun dia terkadang kurang fokus, dan menurut gurunya dia sekolah kadang dia sering melamun. Dia memang lambat dalam berkomunikasi, apakah anak saya ini termasuk dalam anak minder? Dan bagaimana memberi semangat ke dia agar rajin sekolah dan belajar? Dan bagaimana bersikap tegas dan disiplin pada anak seusianya tanpa marah-marah?

    • Tanpa marah artinya anda harus membuat aturan dan konsekuensi. Jika aturan dilanggar maka akan ada konsekuensi, misalnya mainan disita selama 1 hari, dan harus secara dijalankan konsisten. Ada beda antara anak tidak bisa dengan anak tidak mau belajar. Jika tidak bisa, diajari. Jika tidak mau belajar maka sebaiknya didisiplinkan.

  68. Saya mempunyai seorang putri, dari kelas 1 dia selalu terpilih sebagai wakil dari sekolahnya untuk ikut lomba semacam cerdas cermat. Sekarang dia sudah kelas 2 alhamdulillah dia terpilih lagi, tetapi semenjak naik kelas 2 nilainya mulai menurun. Kadang dia kurang teliti dalam mengerjakan soal, kadang ada saja soal yang tidak terisi, padahal soal-soalnya dia bisa menjawab. Seperti sekarang dia ikut lomba, oleh guru diberi 3 lembar soal, tetapi yang diisi cuma 1 lembar saja, saya bingung padahal setiap hari selalu belajar. Tolong dibantu solusinya.

  69. Salam kenal. Selama ini saya mengajar di SMP dan SMA, tidak sesulit mengajar di SD, dan sekarang saya mengajar Bahasa Inggris dan Penjaskes dari kelas 1 sampai kelas 6 SD. Setiap kali masuk Penjaskes, siswa itu sangat bersemangat dan aktif, bahkan mereka selalu mendengarkan arahan saya baik di dalam kelas ataupun di lapangan. Tetapi kalau sudah masuk Bahasa Inggris mereka sangat susah diatur, ada yang ribut, ada yang sibuk sendiri, ada yang mendengarkan arahan saya, ada yang berpindah-pindah tempat. Apalagi kalau sudah ribut seperti di pasar, yang saya pikirkan apa mereka tidak suka belajar Bahasa Ingris. Saya ingin bertanya, bagaimana cara mendisiplinkan siswa tanpa harus memarahi atau menjewer mereka saat di dalam kelas? Kemudian bagaimana cara membuat siswa itu semangat dalam belajar Bahasa Inggris seperti semangatnya dalam belajar Penjaskes? Terima kasih.

    • Buatlah pelajaran bahasa inggris seperti penjaskes, atau penjaskes menggunakan bahasa instruksi bahasa inggris. Di kelas sebaiknya dibuat seperti permainan atau game, tentu akan membuat suasana lebih seru dalam belajar.

  70. Bagaimana cara guru menghadapi anak yang sangat cuek, bahkan tidak mau tahu dengan gurunya, padahal si anak tidak pernah dimarahi atau ditegur saat di kelas? Mungkin lebih khususnya untuk anak SMP.

  71. Saya punya murid privat kelas 4 SD, dia sangat malas belajar, lebih suka cerita dan bermain, tidak mau di eri soal yang dia tidak bisa. Kalau diajarin tidak mau mendengar, kalau ada PR maunya instant, tidak mau diajarin maunya langsung di jawabin, mudah marah. Kalau tidak mau belajar disuruh apapun tidak mau, nulis tidak mau, mengerjakan soal tidak mau, bahkan melihat, mendengar, merespon pun tidak mau. Saya frustasi kalau ada ulangan nyontek, kalau tidak suka materi pelajarannya tidak mau belajar, maunya yang mudah terus. Tolong beri pencerahan, terima kasih.

    • Berikan disiplin yang tegas, terlebih dahulu orangtuanya yang harus bekerja sama dengan anda. Waktu les mungkin hanya 2 jam paling lama, dan sisanya ada perilaku yang terbentuk di waktu lainnya. Orangtua perlu diajak bekerjasama dalam mendisiplinkan anak tersebut.

  72. Mohon saran, anak saya berusia 6 tahun 4 bulan kelas 1 SD. Permasalahannya tidak mau menulis, catatan kosong, buku tugas kosong, ulangan diisi sebagian. Di rumah pun jika belajar juga begitu, kalau di suruh dan ditunggui mau menulis, kalau ditinggal sebentar tidak menulis bahkan bermain. Kalau ditunggui terus menulis tetapi banyak berhentinya jadi harus disuruh-suruh baru menulis lagi. Saya bingung mengapa anak saya tidak mau menulis?

  73. Selamat malam.

    Anak saya berumur 4 tahun, kalau saya suruh dia belajar menulis susah sekali, maunya bermain terus. Padahal dia sudah bisa menyalakan laptop sendiri ketika dia ingin bermain game, dan urutannya pun benar. Saya takut jangan-jangan anak saya ketagihan game, dan itu mempengaruhi dia dalam belajarnya. Mohon solusinya, karena saya tipe orang yang tidak sabaran dan pemarah. Kalau anak saya tidak bisa nulis, saya sering marah-marah.

  74. Mohon sarannya, saya mempunyai seorang putri berusia 6,5 tahun. Saat ini sangat susah sekali untuk disuruh pergi sekolah, padahal saya sudah konsultasi dengan gurunya, katanya tidak ada masalah dengan teman-temannya di sekolah. Bagaimana cara mengatasinya supaya motivasinya untuk sekolah jadi meningkat?

    Terima kasih

  75. Anak saya berumur 3,5 tahun. Kalau disuruh belajar ataupun mengaji susah sekali konsentrasi, maunya bermain terus. Disuruh diam duduk yang bagus susahnya minta ampun. Kalau dinasehatin bisanya menangis, saya kadang tidak sabar, suka marah-marah. Sebaiknya sikap saya bagaimana agar anak saya mau berkonsentrasi, dan tidak suka mencari-cari alasan waktu disuruh belajar? Terima kasih.

  76. Saya mohon saran ya kak, saya siswi kelas 2 SMP dan sebentar lagi akan naik ke kelas 3. Saya memang termasuk anak yang bagus untuk pelajaran menghafal misalnya IPS dan lain-lain. Tetapi saya tidak pintar dalam pelajran berhitung seperti matematika dan fisika. Saya tidak tahu kenapa hal itu bisa terjadi. Ketika akan belajar hitung-hitungan saya selalu sulit untuk mengerti pelajaran yang diajarkan di sekolah, sehingga ranking saya sering naik turun karena pelajarn tersebut tidak saya kuasai. Mohon sarannya kak, terima kasih.

  77. Selamat sore, saya Hilma guru les privat.

    Kebetulan memiliki anak didik usia 8 tahun yang suka mementingkan dirinya sendiri, serba dituruti dan cenderung egois. Termasuk salah satunya tidak adanya keinginan belajar bahkan tidak ada rasa semangat dalam belajar. Dalam proses belajar, saya sudah mencoba dengan model bermain. Dan karena dia anak yang cenderung kurang semangat belajar, jadi saya memberinya sebuah hadiah jika seandainya anak didik saya berhasil menghafal, dan sebagainya akan saya beri hadiah.

    Begitu seterusnya hingga dia semangat belajar dan mampu memperoleh nilai yang baik. Namun karena saya sering memberinya hadiah karena prestasinya itu, anak didik saya justru memanfaatkan kesempatan itu. Saya dituntut membelikannya ini dan itu diluar batas kemampuan saya, bahkan jika tidak dituruti saya dimarahin habis-habisan, dan dijelek-jelekkan dihadahapan orangtuanya. Saya juga dituntut untuk membawakan hadiah setiap hari ketika waktunya les, sehingga diri saya sendiri merasa tertekan.

    Mohon sarannya agar anak didik saya tidak memeiliki sifat egois dan suka semena-mena serta agar dia bisa mengerti keadaan orang lain dan tidak mementingkan dirinya sendiri.
    Terima kasih

    • Anda guru yang baik, hanya saja penempatan hadiah sebaiknya bukan pada hasil tetapi proses. Maksudnya, jangan pada bisa menghafalnya, tetapi pada usaha dan rajin belajarnya, disiplin dan konsistennya.

      Jika mau diberi hadiah sebaiknya ditentukan dahulu jika budget terbatas. Dalam hal ini sebaiknya anda yang menentukan, bukan anak. Jika anak tidak senang dengan hadiahnya, anda bisa memberikan hadiah dalam bentuk lain. Bisa pujian, sentuhan fisik, kata-kata semangat, waktu intensif untuk mendengar curhatnya, atau sekedar makanan ringan kesukaan bersama yang bisa membuat suasana belajar nyaman.

  78. Assalamualaium, mohon pencerahaannya. Saya mempunyai murid satu, dan itu cacat fisik (hanya kinerja organ seperti tangan kaki, dan bicaranya agak susah). Bagaimana cara mengajar yang tepat dan baik bagi anak yang mengalami cacat? Terima kasih.

    • Waalaikumsalam, apakah anak ini memiliki semangat belajar yang tinggi? Jika iya, sebaiknya samakan dengan pendidikan anak normal, dan anda perlu murah dalam memberi semangat serta dorongan sesuai kemampuannya.

  79. Salam Pendidikan Karakter, nama saya Ani seorang guru sekolah minggu. Beberapa murid yang umurnya 2-3 tahun, dia kalau diajak belajar sekalipun pakai alat peraga atau permainan tidak pernah fokus, bahkan dia lebih suka menganggu semua alat musik, microfon, atau hal-hal yang membuat dia menarik, dan juga ketika dia diajak bicara atau orang bilang sesuatu, dia tidak pernah menanggapi sama sekali. Sehingga ketika saya dan juga teman-teman saya berusaha mencegahnya dari sesuatu hal yang dia lakukan, dia malah menangis dan teriak. Bagaimana cara mengatasi atau melayani anak seperti ini? Terima kasih atas perhatian dan jawabannya.

    • Hebat, anda memiliki hati yang baik dan mau melayani. Pada usia seperti itu memang anak tidak bisa disuruh duduk dan mendengarkan cerita, bisanya diajak bermain. Atau anda juga bisa memisah kelas antara yang yang balita dengan anak yang lebih besar. Anak usia seperti itu memang lebih senang bermain dan ingin tahu hal baru, dan juga rentang konsentrasinya hanya sebentar. Pikirkan ide permainan yang bisa menjadi pelajaran berharga bagi anak seusia itu, atau bermain yang bisa membentuk kebiasaan baru.

  80. Sebenarnya mau ikutan curhat juga disini, tetapi setelah membaca komen-komen di atas jadi mengurungkan niat. Ternyata masih banyak orangtua di luar sana yang menghadapi masalah lebih berat daripada saya, dan jadi sadar ternyata anak saya tidak seburuk yang saya pikirkan. Ya ampun, benar-benar harus lebih bersyukur dan lebih sabar menghadapi anak saya. Terima kasih semuanya sudah mengingatkan saya secara tidak langsung. 🙂

  81. Mohon sarannya. Saya memiliki keponakan, sekarang kelas 3 SMP, sulit untuk belajar, masih senang bermain. Ketika belajar matanya tidak fokus, sangat sulit mengingat hafalan, termasuk perkalian. Jika didampingi belajar bilangnya mengerti, tetapi ketika ditanya tidak ada satupun yang bisa dijawab.

    • Buatlah proses belajar yang menyenangkan seperti bermain, agar belajar juga terasa menyenangkan. Cobalah buat kompetisi dalam belajar, berikan hadiah kecil jika sudah belajar.

Comments are closed.